BLOG Swastika Nohara

Life is the coffee, while jobs, money and position in society are the cups. They are just tools to hold and contain life, and do not change the quality of life.

Tentang Cinta Dan Konflik Ayah-Anak

4 Komentar

Hari Kamis lalu, persis tanggal 8 November 2018 saya sengaja menyempatkan ke bioskop sendirian buat nonton film A Man Called Ahok. Padahal dealine kerjaan di depan mata, dan sorenya udah ada janji meeting sama partner kerja, tapi pokoknya harus nonton. Jadi jam 12 siang saya sudah duduk cantik di lobby bioskop di Blok M Square, barometernya film Indonesia. Tsah!

Kenapa saya bela-belain nonton di hari pertama? Soalnya saya penasaran banget sama film ini. Dari pada cuma denger omongan orang tentang film ini, lebih baik saya tonton di bioskop dan buktikan sendiri, ya kan?

Habis nonton, saya posting di IG story itu sobekan tiketnya. AND BOOM!!! Mendadak DM instagram saya kedip-kedip banyak yang nanya dan komen. Macam-macamlah komentarnya. Ada yang protes karena saya nggak ajak-ajak, ada yang komen niat amat sampai nonton sendiri, tapi kebanyakan nanya “Gimana? Bagus nggak filmnya?”

A Man Called Ahok adalah sebuah film keluarga yang manis tapi greget, dimana cerita berpusat pada hubungan Ahok sejak kecil hingga dewasa dengan Papanya, seorang tauke (boss) tambang timah bernama Tjung Kim Nam yang jujur, keras kepala dan hobinya bagi-bagi uang buat menolong warga miskin yang kesusahan. Sebagai anak sulung, Ahok sejak kecil sering diajak papanya mengurusi bisnis. Dan kalau ada dua orang yang saling mencintai, pasti mereka juga saling melukai. The person who love you most, will be the person who hurt you most. Ciyeee…

Tapi beneran, film ini menggarap dengan tajam konflik antara Ahok dan Papanya dengan sang Mama berada di titik (hampir) netral. Jadinya sang Mama mesti gulung lengan baju menjadi pemadam kebakaran di antara dua pria keras kepala yang sama-sama dicintainya itu.

Konfliknya kenapa sih? Papanya kan sayang sama anaknya, masa berantem? Yaelah sis… kamu sayang mamamu kan? Sayang papamu kan? Tapi masih berantem juga kadang-kadang kan? Nah, saya gak mau ceritain lengkap konfliknya apa, sebab ntar bisa spoiler. Yang jelas, ceritanya solid dan mengalir lancar, pas adegan-adegan gembiranya bisa menghibur, dan pas adegan-adegan harunya bisa bikin tertusuk hatiku!

Daerah Gantong di Belitong juga digambarkan dengan otentik, dan tidak untuk kepentingan pariwisata semata. Di sini Belitong tidak hanya tampil cantik dengan pantai-pantainya yang berbatu raksasa itu, tapi malah lebih banyak setting di tambang timah, sisi yang sebenarnya penuh cerita haru tempat para pekerja tambang memeras keringat.

Film A Man Called Ahok secara visual indah sekali. Sinematografinya bagus, dan detail props-nya digarap dengan serius sehingga kita dapat gambaran kehidupan keluarga Ahok sejak kurun 1970-an hingga zaman modern pas Ahok udah jadi Bupati Belitong Timur. Saya suka detail rumahnya Ahok. Bahkan beberapa furniture di ruang tamunya pun berubah seiring dengan waktu. Disesuaikan sama ceritanya pas periode 70-an, 80an atau 90an.

Denny Sumargo sebagai Papa-nya Ahok waktu masih muda, aktingnya bagus. Juaranya sih jelas Kin Wah Chew, yang berperan jadi papa-nya Ahok waktu sudah tua. Gila men… Ini aktor yang menghidupkan setiap scene dimana dia muncul. I adore his performance. Film ini memang didukung banyak aktor bagus. Ada Yayu Unru, Sita Nursanti, Ferry Salim, Dewi Irawan, Ria Irawan, Aida Nurmala dan yang juga tampil memukau: Donny Damara!

Donny Damara sukses jadi tokoh antagonis yang nyebelin. Rasanya saya pengin cabut itu kumisnya saking keselnya sama dia! Sementara Aida Nurmala mencuri perhatian banget meski perannya kecil. Sejak Aida muncul pertama, sampai adegan di pasar, saya membatin, “Ini siapa sih tukang dagingnya, lusuh, keringetan, tapi cakep juga…”

Denny Sumargo sebagai Papa Ahok waktu muda

Chew Kin Wah sebagai Papanya Ahok pas udah tua.

Satu hal yang masih kurang dikit buat saya, adalah pilihan timeline kehidupan Ahok yang diambil untuk difilmkan. Saya penginnya masa Ahok jadi Bupati Belitong Timur diceritain lebih banyak biar lebih gas-pol gitu… biar lebih keliatan dobrakan dan perubahan apa aja yang dia buat di masa itu. Kan seru kalau satbang-satbang kayak tokoh yang diperankan Donny Damara itu disikat habis! Hehehehe…

A Man Called Ahok adalah film keluarga yang mudah sekali relate dengan kita-kita, siapa saja yang punya Papa. Cerita cinta (dan konflik) antara ayah dan anak yang dikemas apik, rapi dan didukung aktor-aktor yang bermain bagus, rasaya sayang banget kalau dilewatkan. So, silakan nonton selagi masih tayang di bioskop! Dari pada nanti nyesel, atau ribet nungguin muncul di TV. Masih lama… dan nggak enak nonton di TV soalnya disela iklan ๐Ÿ™‚

Selamat menonton!

PS: kredit foto dari IG-nya film A Man Called Ahok. Udah bilang kok sama yg punya ๐Ÿ™‚

 

 

 

 

Penulis: Swastika Nohara

I'm a freelance content and script writer for movies, television, commercials and internet-related content. With a team, I also do documentaries, video tutorial, video presentation and corporate video. I'm based in Jakarta but eager to travel anywhere on earth. For me, life is like a cup of coffee. Life is the coffee while jobs, money and position in society are the cups. They are just tools to hold and contain life, and do not change the quality of life. Sometimes, by concentrating only on the cup, we fail to enjoy the coffee providedโ€ฆ. So, donโ€™t let the cups drive you, enjoy the coffee instead!

4 thoughts on “Tentang Cinta Dan Konflik Ayah-Anak

  1. gua udah nonton film ini, bukan karena ahokers atau apa, soalnya ga punya ktp dki juga. kemarin diajak kawan, pas kebetulan lagi gabut ya gua mau aja. Jujur sih gua ngarepin gak usah banyak2 flash back masa kecil ahok, banyakin porsi cerita pas ahok udah dewasa dan jadi pemimpin, pasti seru tuh temanya menumpas koruspi! kaya django gitu dah.. hahahaha…

  2. Wah, kayaknya menarik nih filmnya. VJ Daniel yang jadi Ahok ya? Abis nonton film ini terus jadi pengin langsung packing dan berangkat ke Belitong gitu nggak kak?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s