BLOG Swastika Nohara

Life is the coffee, while jobs, money and position in society are the cups. They are just tools to hold and contain life, and do not change the quality of life.

Palembang: Pempek Mana Favoritmu?

74 Komentar

Berkunjung ke Palembang kalau nggak makan pempek itu adalah kerugian duniawi yang nggak bisa ditebus dengan apapun. Pempek itu makanan ikonik dan kebanggaan para Wong Kito Galo, sebutan bagi warga Palembang. Teman saya yang orang Palembang bilang, waktu kecil dia biasa sarapan pempek, lalu bekal sekolah pempek lagi dan kadang makan siang atau malam juga pempek. Mantap ya?

Pempek terbuat dari daging ikan belida atau ikan tengiri, diaduk dengan tepung, dibumbui lalu dibentuk menjadi silinder panjang yang namanya lenjer, ada yang bulat bernama  adaan atau ala kapal selam dengan isian telur. Ada juga variasi olahan dengan kulit ikan, menjadi pempek kulit, atau pempek pistel, variasi dengan isian buah pepaya muda yang diserut cukup halus. Ukurannya ada yang cuma sebesar genggaman tangan bayi, ada pula kapal selam yang bakal memenuhi satu mangkok bakso.

Khusus di RM Pempek Saga Sudi Mampir, saya menemukan barang langka, limited edition, yakni pempek lenggang panggang. Pempek lenggang diiris kecil-kecil lalu dicampur dengan kocokan telur bebek dalam mangkok kotak dari daun pisang, lalu dipanggang di atas bara api hingga menyatu kotak-kotak. Hmmm… Rasa legit dan gurih pempek bersalut telur bebek panggang yang creamy, sebuah duet maut yang meledak di mulut sejak gigitan pertama, dan semakin menggelora pada gigitan kedua!

IMG_0237
Pempek Saga Palembang

Sekian banyak ragam pempek itu, mereka punya satu kesamaan, yaitu lebih enak dimakan dengan mulut, eh dengan cuko! Cairan hitam kelam tapi tidak sehitam masa lalu saya ini terbuat dari cuka dan bawang putih serta bumbu rahasia yang berbeda di setiap produsen.

Di Jakarta saya biasa makan pempek dengan cara pempeknya disajikan dalam piring/mangkuk lalu dituangi cuko, lalu dimakan dengan sendok-garpu. Kamu juga begitu kan cara makannya? TERNYATA INI BUKAN CARA MAKAN PEMPEK YANG BENAR!

IMG_9594

Sewaktu berkunjung ke rumah Limas yang menjadi ikon Palembang bersama teman-teman, kami disuguhi pempek berbentuk bulatan-bulatan sekepalan tangan bayi, diletakkan di atas piring besar, disertai mangkuk-mangkuk kecil imut dan cuko di dalam teko keramik mungil. Tidak ada piring makan, tidak ada sendok-garpu. Lalu gimana cara makannya?

Ira Hairida, teman yang asli Palembang, dengan sigap dan tangkas memperagakan cara makan pempek yang otentik sesuai kaidah bukan akidah ya, jangan terbalik Wong Kito Galo. Ternyata… cuko-nya dituang di mangkuk kecil lalu pempeknya diambil dengan tangan. Gigitlah pempek itu dengan mesra, lalu seruputlah cuko dari mangkuk kecilnya… Sruuuuut… Diuyub gitu loh!!! Nah, bakal kehitaman deh tuh gigi karena dibanjiri cuko! Hehehehehe…

Awalnya saya agak kagok pas nyobain makan pempek dengan cara yang original ini, plus tangan jadi berminyak karena memegang langsung pempek gorengnya. Tapi kalau dilemesin aja lama-lama jadi enak juga sih. Mmmmhhh….

Kami juga sempat mampir ke Mangdin, salah satu sentra pembuatan pempek dan kemplang, kerupuk ikan khas Palembang. Produk unggulan mereka adalah Pempek Kering Mangdin. Dibuat jadi pempek kering biar awet dan bisa tahan lama untuk dibawa ke luar kota. Pempek basah dalam keadaan mentah tahan 24 jam di suhu ruang, dan bisa tahan 3-4 hari di dalam kulkas (lebih lama dari 4 hari sih belum basi tapi rasanya sudah geser gitu deh… kalau kepepet sih gapapa ya rasa pempeknya geser, asal rasa cintanya nggak geser ke orang lain).

Pempek Mangdin

Pempek Palembang Mentah

Siapa tau kamu pengin ke Palembang menyaksikan fenomena alam yang langka, Gerhana Matahari Total tanggal 9 Maret nanti, bisa sekalian puas-puasin makan pempek! Apalagi menyambut GMT itu kota Palembang menggelar acara seru yang pasti lengkap dengan kuliner andalan mereka. Selengkapnya tentang festival selama gerhana matahari total klik ini.

Nah pertanyaan maha penting dari blog post ini adalah, varian pempek mana yang jadi favoritmu? Lenggang panggang, Lenjer, Kapal Selam, Pempek telor kecil, Pempek Kulit, Pempek Adaan (bulat), Pempek Pistel (isi irisan pepaya muda) dan pempek panggang?

Penulis: Swastika Nohara

A woman who enjoys life… Life is the coffee, while jobs, money and position in society are the cups. They are just tools to hold and contain life, and do not change the quality of life. Sometimes, by concentrating only on the cup, we fail to enjoy the coffee provided…. So, don’t let the cups drive you, enjoy the coffee instead! Err… in less philosophical words, I’m a freelance script writer both for fiction and documentary, content writer, fixer and translator. With a team, I also do video presentation and corporate profile filming. Based in Jakarta but eager to travel anywhere on earth.

74 thoughts on “Palembang: Pempek Mana Favoritmu?

  1. enak banget deh ngeliat makan pempek palembang kaya dirumah kampung halaman … he… rindu makan dirumah

  2. Ping-balik: Sarapan makanan khas Palembang di Pasar Kuto

  3. Aku suka kapal selam… hangat2 gitu sedaaaappp!!

  4. Ping-balik: Harta Karun Di Sumatera Selatan – About life on and off screen

  5. Koq ngga ada pempek Tunu. Itu fave gua.

  6. Suka banget sama pempek yang lenjer dan yang isinya telor uuuh enak banget nget nget :G

  7. Berikanlah saya satu kapal selam :(. Saya sudah merugi di dunia ini tidak bisa makan pempek.

  8. Ping-balik: Kuliner Palembang: Sarapan Berlemak di Warung Aba

  9. Wah, lucu banget cara makannya. Harus dicoba! Hahahaha

  10. Paling suka lenjer sama kulit mbak.

    Btw. Klo di pontianak penyajian mpekpeknya sama kayak di palembang. Dipiring dan cukonya di mangkuk kecil gitu. Tapi kalau aku makannya mpekpeknya dicelupin kedalam mangkok kecilnya itu. Bukan dihirup. Hihihi

  11. Ada ibu2 bawa bakul kerupuk nih. Hehee… Jadi bener kan kangen balik Palembang lagi.

  12. aduuuh kangen sama pisteeell, udah lama bgt ga makan yg ituuuu!!!
    sebenernya ga gitu suka, tapi karena udah kelamaan ga makan jadi kangen kali ya hehehe

  13. Waaaa pempek salah satu makanan favoritkuuu. Pengen banget someday bisa makan langsung di palembang. Aamiin

  14. Suka semua pempek diapain juga, darah Palembangku gak bisa bohong hihi. Tapi paling sukanya pistel. 😀

  15. saya suka pempek, semua jenisnya pun suka, apalagi gratis…lebih nikmat haha

  16. Pada dasarnya suka pempek banget. Dua puluh biji kalo ga tahan diri bisa habis dimakan berdua Mba hehe, tapi berhubung tahan diri jadi bisa habis dua hari. Kalo aku suka semua (sedih tiba-tiba disuru milih mpek2 mana yang paling disuka) tapi klo boleh milih yg kurang disukai yang pistel hehe. Sisanya doyan banget, pistel doyan aja. Hahaha…. Kalo suami kesukaannya kulit, walopun makan yg jenis lain juga dia hobi juga. Jangan berikan pertanyaan ini lagi Mba Tika, pleaseee. Drama hahaha

  17. Cuma di Indonesia kita bisa jadi horang kayah: “Bang, Kapala selam bungkus 1” 😁😊

    Paporitkuh mah tetep kapal selam dan lately suka yg kulit…apa dah namanya ya. Dibawain langsung dari palembang tuh sesuatuuuuu.

  18. Dari dulu Paporitku Adaan kak, Lebi gurih dan merangsang

  19. Aku sukanya pempek keriting dan lenjer hahahaha.. doyan banget kalo makan bisa 5 pempek keriting sekaligus.. kebetulan bonyok emang asli palembang jadi sering makam pempek. Haduh jadi ngiler..

  20. Kalo aku tetep juara nya mpek2 kapal selam 😉

  21. mau semuaaaaa….kalo makan pempek tu suka gak berasa abis banyak, abisnya belum kena nasi kaaan?! *trus kapan langsingnya*

  22. Yak, bangun tidur langsung baca postingan pempek. Untung tadi malam baru makan pempek adaan ala Den Haag yg so so rasanya asal tombo kangen haha. Favorit kalo dulu dinas ke Palembang wajib makan pempek bakar, adaan dan pempek kulit trus lanjut makan tekwan dan pindang patin *haduhh asli lapar.

  23. Alamaaak ngilu sendiri ngebayangin nyeruput cuko nya begitu 😀
    Sebenernya cuko nya ga selalu berasa asam sih tapi perut ini kadang gak bisa di bohongi, perih aja kalo makan pempek dengan cuko yang kebanyakan.

  24. pempek seneng banget ini… tapi ga suka yang isinya telor… :mrgreen:

  25. Aku suka kapal selam.. Sukaaa pake banget 😋

  26. Oleh2 pempeknya blum sampe mbaaak 😀

  27. Sialan dia bawa-bawa tertukarnya kaidah dan akidah.
    Ini kan ngomongin pempek! :))
    Favoritku masih Kapal Selem, yang sama sekali tidak kita foto karena kita terlalu sibuk. Sibuk fotoin Lenggang Bakar yang antik itu.

  28. aku sukanya lenggang panggaaaang, aaah di sini gak ada huhuhu…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s