BLOG Swastika Nohara

Life is the coffee, while jobs, money and position in society are the cups. They are just tools to hold and contain life, and do not change the quality of life.

Pesona Pulau Lembata

54 Komentar

Lembata bukanlah pulau yang populer seperti Lombok atau Flores, meski letaknya masih di deretan pulau-pulau yang berjajar di Provinsi Nusa Tenggara Timur. Malah waktu pertama kali diajak ke Pulau Lembata, saya sempat mikir, mau ngapain di sana? Ngumpulin daun lontar? Soalnya saya sudah nggak diving lagi, sementara nama Lembata sempat saya dengar karena dunia bawah lautnya yang keren. Tapi tentu saya nggak menolak ajakan jalan-jalan ke Pulau Lembata, mumpung masih muda, ya nggak?

Kami berangkat dari Jakarta dengan Batik air pukul 02.30 dini hari. Yup, jam 2 pagi boardingnya bo! Udah kayak satpam komplek shift tiga deh saya berangkat dari rumah tepat tengah malam. Tapi memang penerbangan ini pas sekali untuk connecting flight dengan Trans Nusa pukul 09:00 WITA dari bandara El Tari di Kupang, ibu kota NTT. Plus dapat bonus pemandangan sunrise yang spektakuler dari balik jendela pesawat, itu kalau nggak tidur pulas sepanjang jalan seperti saya 🙂

Penerbangan Kupang-Lembata hanya sekitar 40 menit saja, dan sampailah kami di bandara Wunopito Lewoleba disambut adik-adik siswa SMPK Santa Theresia yang menari Hedung Huri dengan lincah. Menurut Pak Hendrik Buyanaya, salah satu musisi senior yang juga mengajar kesenian di beberapa sanggar, tarian ini dulunya dipakai untuk menyambut para ksatria yang baru menang perang. Tapi sekarang karena sudah tidak ada perang antar suku, maka tari ini biasa dipakai sebagai tarian penyambutan.

Dari bandara, kami siap mengeksplor Lembata!

Sesuai rekomendasi warga asli, rute kami hari ini adalah ke Bukit Doa, Bukit Cinta,  dan Desa Jontona tempat kerangka ikan paus disimpan. Hanya ke tiga tempat? Santai dong?

Hahahaha… Nggak juga. Tantangan jalan-jalan di Pulau Lembata adalah belum siapnya infrastruktur jalan raya, alias jalannya masih belum mulus, berlubang-lubang gitu, sehingga nggak bisa tancap gas dengan leluasa. Malah di beberapa titik tanjakan menuju Bukit Doa, kita benar-benar perlu berdoa agar mobil 4×4 yang kita naiki bisa terus melaju.

Namun begitu sampai di puncak bukit dan melihat pemandangannya, wiiiih…. terbayar tuntas semua cucuran keringat Pak Supir saat menginjak pedal gas dan kopling di tanjakan tadi. Kamu mau kan foto-foto di tempat kayak gini?

tika lembata2

.

Lokasi foto di atas adalah Bukit Doa dan Bukit Cinta. Ada alasan khusus kenapa bukit ini dinamai Bukit Doa. Nanti akan saya tulis di posting terpisah karena perlu berdoa secara khusyuk untuk menulisnya 🙂

Check point selanjutnya adalah desa Jontona, sebuah desa yang asri di tepi pantai. Deretan pohon kelapa bikin suasana sore jadi adem, cocok untuk duduk-duduk menikmati angin semilir sambil melihat bapak nelayan membereskan jaring.

Garis pantai Pulau Lembata di sekitar sini cukup sering ‘kedatangan’ paus yang terdampar. Menurut cerita guide kami, di tahun 2008 lalu ada 4 ekor paus terdampar di garis pantai, lalu dilepas lagi oleh warga ke laut. Eh, satu ekor paus balik lagi lho!!! Akhirnya paus malang itu kelelahan, lalu sekarat dan menemui ajalnya di pantai ini. Maka warga pun beramai-ramai menyembelih paus itu dan menyimpan kerangkanya buat kenang-kenangan. Kerangkanya aja sepanjang 4 rumah berjajar!

lembata paus

Jadi kalau kamu ke Pulau Lembata, ini tempat-tempat yang wajib dikunjungi:

  • Bukit Doa
  • Bukit Cinta
  • Dermaga Lewoleba
  • Desa Jontona
  • Pantai Nuhanera
  • Desa Tabolangu

Kalau waktu yang tersedia lebih leluasa, bisa juga ke Gunung Batutara. Gunung ini unik karena mengeluarkan muncratan lahar panas setiap 20 menit sekali. Kamu perlu waktu yang lebih leluasa karena lokasinya cukup jauh, untuk ke sana perlu menyewa perahu dan disarankan berangkat jam 2 dinihari. Kenapa? Biar bisa memfoto muncratan lahar di tengah gelapnya pagi buta, lalu sesudahnya bisa menikmati indahnya sunrise.

Mengelilingi Pulau Lembata harus menyewa mobil, sebaiknya yang 4×4 karena jalannya banyak yang rusak. Sinyal GSM hanya ada dari operator merah, itupun belum merata di semua sudut pulau. Warung makan tersedia di Lewoleba, ibu kota Kab. Lembata. Jadi kalau mau pergi jauh seharian, lebih baik membungkus bekal makan siang. Kalau soal penginapan jangan kuatir. Ada hotel Palm Indah yang nyaman, bangunannya juga masih baru, dengan harga Rp 270.000 untuk kamar standar dan Rp 400.000 untuk kamar deluxe. Cuma sayangnya kran air panas di hotel ini tidak berfungsi. Tapi karena Pulau Lembata gerah, jadi memang lebih enak mandi air dingin sih… Jadi maunya apa? Panas atau dingin? KZL 🙂

Baca juga tulisan selanjutnya soal disangka artis di Pantai Nuhanera, dan tentang Festival Bahari Nuhanera!

Penulis: Swastika Nohara

A woman who enjoys life… Life is the coffee, while jobs, money and position in society are the cups. They are just tools to hold and contain life, and do not change the quality of life. Sometimes, by concentrating only on the cup, we fail to enjoy the coffee provided…. So, don’t let the cups drive you, enjoy the coffee instead! Err… in less philosophical words, I’m a freelance script writer both for fiction and documentary, content writer, fixer and translator. With a team, I also do video presentation and corporate profile filming. Based in Jakarta but eager to travel anywhere on earth.

54 thoughts on “Pesona Pulau Lembata

  1. Hi dari dulu pengen ke Lembata dan eksplor pulau-pulau di NTT. Bisa diinformasikan guide dan kontak sewa mobil?
    Thanks

  2. Maksih mbak Swastika. Indah banget. Jadi kangen, pengin ke sana lagi. Dulu hampir 8 tahun aku hidup di Lembata.

  3. Salah satu impian gw
    Dulu punya temen kantor orang lembata dan suka ngajakin ke rumah nya liat paus kata nya dan gw masih ngak ngeh lembata dimana. Tp setelah di menikah ama bule dan tinggal di belanda, baru gw tau kalo lembata keren dan pengen kesana

  4. welcome to lembata,,pulau penuh pesona….

  5. Ya ampun bener2 semangat ngumpulin uang lah ini aku mba…makasih ya buat reportnya. Padahal bapakku asli orang sana tapi akunya malah belum pernah kesana . Hiks..

  6. view yg bukit2 spt itu duuhh suka nggak tahan buat foto2 hehehe

  7. Salam kenal ya sis.. Abis baca dan kagum banget sama foto yang latarnya gunung.. Keren banget! 🙂

  8. Ping-balik: Pesona Pulau Lembata | Arinurya

  9. Ping-balik: Traveling Bikin Kulit Gosong? | About life on and off screen

  10. Piknikku belum sejauh itu mbak aku belum mengexplore seluruh pulau yang ada di indonesia pengen banget deh bener biar nanti ada cerita ke anak-anak kalau sudah menikah 😀

  11. Ping-balik: Festival Bahari Nuhanera | About life on and off screen

  12. Cantik banget mbak desanya eksotik gitu yaaa. Keren

  13. Keren juga lembata yaaa..

    kasian itu ikan pausnya terdampar, tapi masih awet aja ya kerangkanya ini ?

  14. kak keren banget sih teknik pengambilan photonya

  15. Indahnya Indonesiaaaa huaaaa pingin ke sana.

  16. Swastika, saya sering dengar nama Pulau Lembata ini, tapi baru kali ini baca reportase dari pelaku langsung..*halahhh bahasanya😄* Makasih udah berbagi info..😀

  17. Keceeee banget ya pulaunya.
    Heh? Disangka artis? Ya iyalaaah, mbaknya kece binggo kok 🙂

  18. Bagus mbak pulaunya. Lombok. Blm pernah explore sama sekali nih.

  19. Indah banget Pulau Lembatanya. Pengen ngerasain terbang tengah malamnya deh. Makasih ceritanya ya Tika. 🙂

  20. Just wondering, penerbangan tengah malam gitu turbulancenya gmn?
    Bakal ada penerbangan ke arah timur indonesia kayaknya bulan oktober nanti, dan aku rada parno 😐

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s