BLOG Swastika Nohara

Life is the coffee, while jobs, money and position in society are the cups. They are just tools to hold and contain life, and do not change the quality of life.

Kondom Itu Kayak Ban Mobil Ya?

65 Komentar

Maaf kalau judulnya terkesan vulgar. Kebutuhan untuk melakukan sex education bisa datang tiba-tiba. Saya nggak tahan untuk nggak cerita tentang percakapan saya dengan anak-anak saya. Ceritanya si Adek yang Juni nanti berumur 5 tahun, lagi seneng banget membaca. Jadi Adek ini sejak usia 4 tahun mulai tertarik membaca, karena sering menemani saya membimbing kakaknya yang sudah SD mengerjakan PR. Saat kakaknya mengerjakan PR, si Adek sering minta saya ajari juga. Kalau kakaknya bikin PR yang pakai menulis, maka si Adek minta menulis juga. Kalau si kakak berhitung, maka si Adek minta berhitung juga.

Surprisingly enough, si Adek sangat cepat menangkap saat diajari baca-tulis, sehingga pada usia 4,5 tahun sudah bisa membaca rangkaian huruf sederhana dan selalu tertarik membaca tulisan yang ada di sekitarnya. Kalau rangkaian hurufnya panjang, dia bertanya pada saya atau kakaknya. Kini setelah beberapa bulan berlalu, si Adek cukup lancar membaca, meski pelan-pelan.

condom

Suatu hari saya menjemput mereka berdua di tempat les menari. Mereka sudah menunggu di lobby tempat les, siap diangkut pulang. Saat saya sampai, mereka sedang mengobrol dan saya sekilas mendengar Adek menyebut kata ‘kondom’. Saya kaget. Lalu terjadi percakapan berikut:

Adek: “Kondom itu apa Bu’e?

Kakak: “Kondom itu kayak ban mobil ya?”

Saya: *pingsan*… *tarik-nafas*…. *baru-ngomong*… “Kok ban mobil? Emang dengar kata kondom dari mana?”

Mereka berdua menunjuk pada koran sejenis Pos Kota yang tergeletak di bangku lobby, ada artikel yang judulnya “Cewek Kecelakaan Akibat Kondom Bocor, Cowok Menolak Tanggung Jawab, Eh, Dikeroyok”

Oalaaaaah…. Coba deh, dengan membaca judul beritanya, ya masuk akal kalau dikira semacam ban mobil. Wah, kalau mau saya jelaskan semuanya, bakal panjang nih. Berarti ngomongin sex education, alat kontrasepsi dan risikonya. Padahal obrolan soal seks dengan mereka baru sampai level perbedaan biologis lelaki dan perempuan. Nah, coba apa jawabanmu kalau ditanya begitu sama anak usia hampir 5 dan 8 tahun?

Pertanyaan saya berikutnya, siapa yang sembarangan meninggalkan koran kuning di tempat les yang banyak anak-anaknya? Kalau ketahuan, perlu dijewer tuh orangnya.

Penulis: Swastika Nohara

A woman who enjoys life… Life is the coffee, while jobs, money and position in society are the cups. They are just tools to hold and contain life, and do not change the quality of life. Sometimes, by concentrating only on the cup, we fail to enjoy the coffee provided…. So, don’t let the cups drive you, enjoy the coffee instead! Err… in less philosophical words, I’m a freelance script writer both for fiction and documentary, content writer, fixer and translator. With a team, I also do video presentation and corporate profile filming. Based in Jakarta but eager to travel anywhere on earth.

65 thoughts on “Kondom Itu Kayak Ban Mobil Ya?

  1. kalo belo Condom di Cde aja agan-agan… biar gak terlihat malu,,,hehe

  2. Duh.. Ikutan bingung mau jawab gimana, Mbak.. 😦

    Bahkan sampek SMP, aku ngga tau kondom itu apaan kalok ngga ada pelajaran pendidikan seks di sekolah ._.

    • Lha, kamu beruntung ada pendidikan seks di sekolah. Di SMPku dulu mana ada, cuma ada pelajaran biologi soal tubuh manusia, udah itu aja. Aku tau yg namanya kondom pas udah gede, dari temen2 😀

  3. Anak seusia itu bukan kritis tapi memang bener-bener pengen tahu. Kasih tahu nggak ya? 🙂

  4. Hihi… belajar dari postingan ini. 🙂 Makasih, Mak.

  5. Pembicaraan langka ini. Aku akan jawab: kondom itu karet plastik buat nahan pipis tapi khusus laki-laki 😀

  6. Wahhh, anak ku hampir 6 tahun, tapi lom pernah nanya2 aneh2, tapi harus siap2 ni, klo sudah SD otomatis temenannya lebih luas 🙂

    • Betul banget Mak, begitu anak udah bisa baca-tulis mereka suka tanya yg aneh2, termasuk ‘Biksu itu apa?’ gara-gara anakku baca biografinya Steve Jobs yg menyebutkan Steve sempat tertarik menjadi biksu 😀

  7. Wah anak jaman sekarang kritis dan berani ya. Jaman saya kecil dulu mana berani bertanya seperti ini pada orang tua? Paling saat remaja baru dengar-dengar dari obrolan teman, atau ya baca-baca majalah kan sering ada. Itupun bacanya sembunyi-sembunyi jangan sampai ketahuan sama orang tua kita lho. Saya belum punya anak, jadi belum terpikir jawabannya apa. Sebaiknya jawab apa ya?

  8. mbaakkk, kalau udah punya jawabannya share dong. aku jadi kepikiran kalau anakku nanya aku harus jawab apa T_____T

    • Untuk sementara aku jawab ‘Semacam alat pengaman’ gitu sih, terus aku alihkan obrolan ke hal lain… belum siap menjelaskan panjang lebar 🙂

  9. Iya seperti ban mobil tapi lebih kuat. Biasanya dipasang di ujung senjata cowok biar pelurunya gak keluar pas latihan. Kalo bocor, pas ditembakkan pelurunya bisa keluar, kena cewek, celaka deh… :mrgreen:

    • Malah tambah ribeeet!! Pernah mencoba menjelaskan pakai cara itu ke ponakanmu? 😀

      • Belum pernah. Saya jauh dari para ponakan, jadi kalo ketemu juga ada jarak. Anyway, kalo mau cepat pertanyaan itu diiyakan saja dah cukup, karena kalo kata ‘kondom’ diganti ‘ban mobil’, masih menghasilkan makna yang sama pada kata ‘kecelakaan’ sesuai pengertian mereka.

        • Akhirnya emang gitu sih, utk sementara aku jawabnya ‘semacam alat pengamanlah’ dan lalu mengalihkan ke obrolan lain. Aku belum siap… hahahaha… prakiraanku sex talk sama anak pas mereka usia pra-remaja gitu sih 😀

  10. Saya masih single, kak 😀
    Tapi memang perlu sekali ya sex education.
    Saya belum pernah dapat sex education dari SD-SMA hehehe.

  11. Baca komen-komennya bikin ngakak tapi sekaligus deg-degan karena nanti anakku pun ada saatnya akan menanyakan hal yang sama. Haha.

    • Betul sekali Rud!!! Aku pun dulu menyangka bahasan soal sex baru akan terjadi saat anak2 usia pra-remaja. Ternyata salah… 😀

  12. hahahaha gw ngakak sumpah … jadi karna kecelakaan dianggap nya ban mobil. Emak nya trus binggung ngejelasin nya 🙂

  13. sumpah ih… aku masih mikir bakal jwb apa kalo ankku ntr nanya yaaa 😀 abis baca ini, kyknya hrs mulai searching jawaban untuk pertanyaan aneh anak2 😀

    btw, jd penasaran ama org yg ninggalin koran lmpu merah gitu mba :p Kalo dia pnya anak jg dan srg baca koran gituan di rmah, kykny perbendaharaan kata anak2nya udh kaya tuh 😀

    • Hahahaha…Aku dulu menyangka bahasan soal sex baru akan terjadi saat anak2 usia pra-remaja. Ternyata salah… Mungkin korannya ditinggalkan oleh supir yg abis menunggu-menjemput seorang anak?

  14. Wih bingung mesti jawab apa 😉

  15. mestinya dijawab : “iya, sama-sama terbuat dari karet” 😀

  16. *Ngakak baca komennya mas Sutiknyo* 😆

    Aku kalau ditanya begitu sama ponakan, pasti kelabakan nyari jawaban, yg sekiranya mereka bisa mudah nangkep maksudnya gimana

  17. Pokoknya aku hanya mau penjelasannya dari bu’e ajah!! *niru si adek dan kakak* 🙂

  18. Ya ampun…aku juga pingsan kalo ditanyain begitu ama si bocils dirumah….belum siap jwbnya

  19. Ha ha ha…bocah sekarang kritis2 kak…pernah ponakan nanya juga “kondom tuh apa paklik?” bingung jawabnya sambil maen game “tempat pisang itu dek.” untung clas of clan lebih menyita perhatian kami kala itu. Eh kmaren ke supermarket lihat tempat buah lucu yang biasa dipakai bundanya naruh pisang di meja..mreka bertiga langsung teriakkk ” Paklikkk itu kayak kondomnya bundaaaa” Jeng jenggggg ha ha. Aku nyengir kuda merasa tak bersalah.

  20. waduh, bingung juga ya kalau anak tanya kayak gitu, itu mungkin karena ibuknya salah menempatkan koran pos kotanya tuh, jangan2…. (*kabur dulu..)

  21. waduh susah juga ya tik..
    jadi penasaran jawaban kamu apa hehehe..

    -balik tanya ?-

    • hahaha… Jawabanku jadi panjang sik, lebih ke dialog sama anak-anak, dan jadinya mereka berkesimpulan kondom adalah alat pengaman berkendara. Maaf ya Nak.. nanti kapan2 kita diskusi lagi 😀

  22. Kalo gw jawabnya mungkin gini “Iyaa, Kayak ban, dari karet. Gunanya macem2. Bisa ditiup dijadiin balon mainan. Bisa buat survival naik gunung, korek api kayu atau dompet atau jam tangan, senter dimasukin ke kondom biar ga basah. Bisa dimasukin ke sepatu juga, biar ga basah kalo ujan. Dan fungsi lainnya yang akan kamu temukan kalo udah gede nanti. ”

    Gitu hahahaha…

  23. Ada – ada aja hehe, repot juga ya kalo pertanyaannya kaya gitu 😀

  24. Adik Sepupu sy juga pernah nanya waktu di tv ramai diperbincangkan artis dangdut yg albumnya ada bonus kondom. Dia nanya ke mamanya, eh, mamanya malah lempar ke saya buat ngejawab.

  25. hehe..
    bener juga kan, kan sama-sama pelindung.
    Kakak kakak,

  26. Jadinya kamu kemaren jawabnya gimana buk’e? 😁

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s