BLOG Swastika Nohara

Life is the coffee, while jobs, money and position in society are the cups. They are just tools to hold and contain life, and do not change the quality of life.

Orang Tua Juga Galau

46 Komentar

Jangan dikira soal galau hanya milik ABG umur belasan tahun. Sesungguhnya tiap orang itu galau pada masanya. Di usia 30an ini, dengan anak pertama duduk di kelas 2 SD, saya jadi galau gara-gara anak saya sejak awal Januari ini mendadak berinisiatif tidur sendiri di kamarnya, nggak mau lagi tidur dengan ibunya. Awalnya saya senang, karena saya pikir, “Asik, dia udah mandiri. Dan saya jadi lebih bebas lembur atau ‘lembur’ malam-malam,” hahahaha…

Tapi setelah seminggu lebih dia tidur sendiri, sekarang saya merasa kehilangan. Kayak ada yang kurang gitu. Bahkan tadi, beberapa menit setelah lewat tengah malam, saking kangennya saya sampai mengunjungi kamarnya, lalu duduk lama sekali di tempat tidurnya, hanya melihat dia terlelap. Aneh ya? Atau memang ini tahap yang harus dihadapi para orang tua? Padahal baru soal tidur di kamar sendiri, bagaimana nanti kalau dia sudah kuliah dan mau nge-kost di lain kota/negara? Wah…. saya makin galau mikirinnya.

Selain soal tidur, ada juga sumber kegalauan lain. Anak saya itu minta smartphone, gara-gara di tempat les menarinya ada seorang anak yang bawa smartphone dan mereka jadi asik nonton youtube bareng-bareng di smartphone itu. Sebenarnya kebetulan sih, pas tahun baru kemarin saya mendapat Smartfren New Andromax C2, sebuah smartphone CDMA GSM yang murah tapi spesifikasinya tinggi dan fiturnya cukup lengkap.

Kebutuhan dasar pemakai smartphone itu apa aja sih? Nelfon, sms, chat/messenger, social media, email, memfoto, mendengat musik dan sesekali main games, itu aja kan? Nah, semuanya sudah bisa dilakukan dengan nyaman di ponsel ini. Malah ada built in games Anti Galau segala. Desainnya pun bagus, dengan tampilan yang kekinian dan ukurannya pas dalam genggaman. Menurut website mereka, ponsel ini dipasarkan dengan harga Rp 749.000 sudah termasuk PPN plus bonus data 600 MB yang bisa segera dipakai. Bagi saya, ponsel ini praktis karena nggak perlu beli simcard lagi, tinggal nyalakan dan aktifkan, maka voila! Sudah bisa dipakai.

Beberapa hari memegang ponsel ini fitur yang menarik bagi saya adalah kameranya. Kamera utamanya 3 MP, cukuplah untuk foto-foto lucu. Plus kamera depan yang juga bagus. Dalam rangka mencoba kamera ponsel ini sambil jalan pagi di sekitar rumah, maka jadilah foto-foto berikut ini:

Smartfren New Andromax C2

Setelah puas mengulik kamera, perhatian saya tertuju pada logo Dolby Digital Plus di home screen ponsel ini. Wah, langsung coba dong nonton trailer film GARUDA 19 via youtube, dan ternyata memang asik banget bisa nonton dengan kualitas suara bioskop di ponsel ini. Wah, kayaknya bakal sering yutuban nih! Buat yang lebih seneng mendengarkan musik, tinggal nyalakan fitur FM radio di ponsel ini, pasang headset, maka kamu bisa puas goyang-goyang mengikuti irama musik dengan suara dolby. Yay banget!

Balik lagi soal permintaan anak saya tadi, soal jumlah pemakaian bisa diatur/dibatasi, smartphone yang tepat juga sudah ada, kini yang masih menjadi sumber kegalauan saya adalah sebenarnya pada usia berapa sih anak bisa dipegangin smartphone?

Penulis: Swastika Nohara

A woman who enjoys life… Life is the coffee, while jobs, money and position in society are the cups. They are just tools to hold and contain life, and do not change the quality of life. Sometimes, by concentrating only on the cup, we fail to enjoy the coffee provided…. So, don’t let the cups drive you, enjoy the coffee instead! Err… in less philosophical words, I’m a freelance script writer both for fiction and documentary, content writer, fixer and translator. With a team, I also do video presentation and corporate profile filming. Based in Jakarta but eager to travel anywhere on earth.

46 thoughts on “Orang Tua Juga Galau

  1. menurut saya sih handphone dengan spek menengah sudah cukup kalau untuk anak usia sekolah, karena takutnya kalau berlebihan juga bisa berbahaya kalau tidak bisa menggunakannya sebagaimana seharusnya 🙂

  2. Tenang aja mbak, nanti akan tiba masanya ada yang dateng ngapelin dia ke rumah, ntar si mbak pengsan lagi! Hehehehehe…

  3. Aku dari umur 4 tahun uda minta tidur sendiri, Mbak. Keknya Mama ku anteng-anteng aja tuh. Sungguh tak berperasaan. Huahahah.. 😀

    Sepupu ku baru dibeliin hp, tapi pas uda kelas 5 SD sih. Itu pun karena sekarang belajarnya lewat google terus, daripada ke warnet trus tergoda maen game online, jadi dibeliin deh sama bapaknya. 😀

  4. Anak sy dl sy kasih Hp wkt klas 4 an, itupun dikarenakan dia bth utk saling bertukar info utk tugas kelompok di sekul ….
    Alhamdulillah anak sy bkn anak yg suka sms sna sni, jd klo tdk utk urusan sekul, hp ya dianggurin… lebih suka baca buku… hihi

  5. Kalo saya nanti sudah kebayang, bakal ngasih smartphone yang lemot aja. biar nggak bisa lihat youtube dari hape hehehe *duh kasian anakku*

    • hehehe… nanti dia bakal sering2 main ke rumah temannya demi liat youtube lho 😉

      • whoaa, iya ya. >_<
        tapi di rumah kan sudah disediakan komputer+jaringan inet, jadi kalo ntn youtube ya di komputer rumah aja yang diletakkan di ruang keluarga.

        hihi, ini parno atau gimana ya.. soalnya di youtube ada segala macem video. takut kalo anak ntn video (maaf) porno

        • iya, sekarang mengakses situs dgn konten porno memang mudah, apalagi kalau suka ngegame, di halaman gaming suka ada banner ad masuk ke situs online dating dan sering (banyak) yg menjurus ke pornografi. Pernah nemu yg kayak ginian pasti kan?

  6. Kadang2 lingkungan dan pertemanan bikin anak2 juga pengen punya smartphone yaa… Kalau anak umur 2 SD paling buat main game dan foto2 doang ya… Dan nelp ortu/pengasuhnya minta jemput les, hehe

  7. Wah Tika kalo gue disini justru anak2 uda tidur sendiri sejak mereka baby sampai sekarang. Kecuali ya kadang kalo lagi sakit. Dulu gw juga dibesarkan begitu, jadi ga perna ngerasa galau kalo soal tidur ini.

    Hmm…kl buat gue dan suami kita prefer mereka punya hp when they can afford it themselves. Saat ini mrk punya Ipod yg mana kl mrk sleep over dirumah teman selalu ada wifi jd bisa text or face time. Gw rasa tergantung masing2 ortu kali ya kapan tepatnya utk si anak
    Punya hp. Berhubung gw dan suami tidak begitu mendukung soal gadget2 buat anak2, jadi kita merasa ga perlu dulu untuk mereka punya hp unless they can afford it themselves😀

    • Wah, ide bagus nih, until they can afford it themselves! Kalau mau iPhone dijamin mereka harus nunggu cukup lama! hahahaha… thank you, will consider this.
      Saat ini aku berpikir anak2 perlu HP saat nanti mereka sudah pergi les sendiri, sudah pergi sama teman2 tanpa ditemani ortu (sekitar 15/16 tahun) sehingga mereka butuh punya HP agar bisa ditelfon/text message. But not so sure….

  8. “Sesungguhnya tiap orang itu galau pada masanya.” catet nih… 🙂

  9. Aku dulu dikasih HP pas kelas 2 SMP 😀 hehehe

  10. Andromax ini dari smartfren kan yaaa, internet nya lumayan kenceng di daerah gw + paketan data nya murah banget 🙂

  11. smartphone?? mending buat mamak nya aja deh 😛

  12. Kalo dulu aku pertama kali dikasih hp pas kelas 1 smp dan itu juga hp jadul yang cuma bisa sms/nelfon, masih mending sih daripada sebelumnya aku dikasih pager sm papaku hahaha.

    Sekarang zaman makin berubah ya mba, kebutuhan pake smartphone sepertinya makin tinggi. Patokan usianya aku ndak tau, mungkin disesuaikan sama kebutuhan si anak kali ya mba.

    • Menurutku kalau anak keluar rumah masih didampingi mbak/PRT/pengasuh maka pengasuhnya saja yg pegang HP. Kalau anak udah main sendiri sama teman-temannya, maka dia perlu dipegangin HP agar bisa dihubungi, dengan pesan pas pergi harus dipastikan batere full, jangan dimatikan dll. Mungkin perlu perjanjian juga kalau pas di rumah HPnya disimpan, biar anak gak liat HP melulu. Mungkin ya…
      Mari kita lihat anak kita nanti mulai pergi sama temannya usia berapa…

  13. saya pernah datang ke talkshow parenting, katanya gak ada patokan usia umur berapa anak mulai dikasih HP. Lihat kebutuhannya juga. Dan kembali ke kontrol orang tua terhadap anak

    • Menurutku kalau anak keluar rumah masih didampingi mbak/PRT/pengasuh maka pengasuhnya saja yg pegang HP. Kalau anak udah main sendiri sama teman-temannya, maka dia perlu dipegangin HP agar bisa dihubungi, dengan pesan pas pergi harus dipastikan batere full, jangan dimatikan dll. Mungkin perlu perjanjian juga kalau pas di rumah HPnya disimpan, biar anak gak liat HP melulu. Mungkin ya…
      Mari kita lihat anak kita nanti mulai pergi sama temannya usia berapa…

  14. Aku dulu pertama kali punya HP pas SMA. Mungkin karena jaman sekarang udah beda banget ya…sepupu-sepupuku yang kelas 6 SD pun sudah punya HP, meski bukan yang wah banget.

    • Iya, bener banget, jaman udah berubah. Aku pun lihat anak2 kelas 5-6 SD udah pada pegang smartphone, ada yg mahal ada yg dibawah 1 jutaan tgt kantong ortunya mungkin. Aku personally akan menunggu sampai anakku at least 13 th, SMP gitu kali ya 🙂

  15. Aku malah ikutan galau membaca review si Smartfren ini mbak hahahha 😀

  16. Jadi kebayang saat nanti navaro juga tidur sendiri.. pasti sayapun galau 😦
    btw ituu kameranya lumayan bagus ya mbak. padahal hanya 3MP

    • Iya Lia, lumayan 🙂 Kayaknya kegalauan-kegalauan akan terus menghiasi hari-hari kita sbg orang tua, bila masanya tiba. Btw, Navaro umur berapa?

  17. perihal usia berapa pegang smartphone, saya juga bertanya-tanya.
    tapi orangtua saya sih, ngasih adik saya paling kecil smartphone setelah SMP kelas 2. Sebelumnya ya hape biasa yang cukup SMS dan telepon.

    untuk anak saya kelak (sekarang sih masih balita), rencananya justru saya ga bakal kasih smartphone sampe SMA. atau bahkan, ga perlu hape sama sekali sampe dia SMA. alasannya sederhana, biar dia juga punya waktu untuk melakukan hal-hal di luar smartphone, seperti bermain dan berinteraksi. kalopun ada smartphone, beli yang spesifikasinya low, cukup untuk youtube dan gugling aja.

    tapi ya, we’ll see.

    • Menurutku kalau anak keluar rumah masih didampingi mbak/PRT/pengasuh maka pengasuhnya saja yg pegang HP. Kalau anak udah main sendiri sama teman-temannya, maka dia perlu dipegangin HP agar bisa dihubungi, dengan pesan pas pergi harus dipastikan batere full, jangan dimatikan dll. Mungkin perlu perjanjian juga kalau pas di rumah HPnya disimpan, biar anak gak liat HP melulu. Mungkin ya…
      Mari kita lihat anak kita nanti mulai pergi sama temannya usia berapa…

  18. Aku juga mau mba, beliin dong hahaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s