BLOG Swastika Nohara

Life is the coffee, while jobs, money and position in society are the cups. They are just tools to hold and contain life, and do not change the quality of life.

Hang Out Sama Iko Uwais dan Arifin Putra

48 Komentar

Peristiwa ini sebenarnya sudah terjadi seminggu lalu, 11 April 2014. Tapi sayang kalau nggak di blog-in, soalnya kapan lagi saya dikerumuni Iko Uwais, Arifin Putra, Oka Antara, dan Alex Abbad? Hahaha… masih bonus Julie Estelle dan Very Yulisman. Semuanya adalah aktor dalam film The Raid 2: Berandal yang lagi happening banget di Indonesia (well, di kota-kota besar yang ada bioskop tepatnya).

Jadi sodara-sodara, entah karena wangsit dari mana, tiba-tiba saya diminta jadi host buat acara Google+ Hangout On Air yang tapingnya dilakukan di NET TV dan disiarkan secara streaming sama NET TV (selain di channel youtubenya Google ya). Uniknya acara ini melibatkan partisipan dari manca negara yang nimbrung ngobrol pakai Google hang out. Ada yang dari UK, USA sama dari Jepang, seorang mahasiswa bernama Ivan. Partisipan boleh tanya-tanya sama cast atau sutradara The Raid gitu. Keith, partisipan yang dari USA ini ternyata die hard fan The Raid! Di sana kan jam 2 pagi, eh, dia bela-belain begadang biar bisa ikut hang out sama kita lho!
the raid scgrab

Padahal ya, pas acara ini berlangsung saya lagi batuk pilek parah banget! Pokoknya pas masuk studio, saya siap tempur dengan sebotol obat batuk, sekotak tissue, dan sebotol air minum. Semua saya umpetin di bawah meja kaca di depan kami. Nggak keliatan kan? Saya cuma berdoa sepenuh hati semoga pas live show batuknya nggak kumat. Begitu pas jam 14.00 wib, cue untuk mulai mengudara pun terdengar. Saya pun membuka acara, lalu meminta casts itu say HI ke penonton.

Host: “So guys, say HI to our audience…”
Iko Uwais: “Hai… krsk… &@#$%8…”
Arifin Putra: “*&^%..blep blep… tuuut…”

Saya sih di studio asik-asik aja nerusin ngobrol sama cast dan peserta online, saya nggak nyadar kalau buat penonton di rumah audio kami naik turun sebentar lalu hilang sama sekali. Yaaaa… maap dong! Saya baru tahu kalau ada kerusakan audio ini setelah show kelar, lalu liat komentar-komentar yang muncul di youtube. Untung pihak Net TV sigap, segera mengupload video dengan clear audio disini.

Ternyata Iko Uwais dan gerombolannya ini seru bener diajak ngobrol! Mereka ceplas-ceplos aja gitu cerita tentang proses pembuatan film ini, dan pas Gareth Evans sang sutradara nongol di layar, mereka spontan teriak “Buleee!! Bule apa kabar?” Rupanya itu panggilan sayang buat Gareth 🙂 Penonton rata-rata penasaran soal proses pembuatan car chasing scene di film ini. Untunglah nggak ada lagi yang tanya, kenapa di Jakarta ada saljunya… fiiiuuuh… Bukan apa-apa, bosen aja sama topik bahasan itu sejak filmnya rilis! Iko juga sempat bisik-bisik pas off air, kalau sudah direncanakan sequelnya, tapi sebelum itu ada film lain dulu yang akan di garap barengan Gareth Evans, Timo dari Mo Brothers dan Iko sebagai koreografer fighting scene-nya. Kayaknya seru!

Konsep acara hang out on air ini menurut saya keren, dan akan jadi tren di Indonesia di masa depan ketika koneksi internet sudah makin cepat dan stabil. Karena koneksi internet adalah kunci! Tentu juga perlu content yang menarik. Sebenarnya kalau kita punya content yang asik, bisa kok bikin acara Google+ hang out sendiri, tanpa harus ngerecokin pihak Google Indonesia yang kantornya cakep banget itu.

Jadi, kalian udan nonton The Raid 2 belum? Kalau boleh ngasih 1 pertanyaan terkait film ini ke casts atau sutradara, mau diajukan ke siapa dan pertanyaannya apa?

the raid

Penulis: Swastika Nohara

A woman who enjoys life… Life is the coffee, while jobs, money and position in society are the cups. They are just tools to hold and contain life, and do not change the quality of life. Sometimes, by concentrating only on the cup, we fail to enjoy the coffee provided…. So, don’t let the cups drive you, enjoy the coffee instead! Err… in less philosophical words, I’m a freelance script writer both for fiction and documentary, content writer, fixer and translator. With a team, I also do video presentation and corporate profile filming. Based in Jakarta but eager to travel anywhere on earth.

48 thoughts on “Hang Out Sama Iko Uwais dan Arifin Putra

  1. Ping-balik: @bukuntukpapua | Dibalik Papua Berkisah | Swastika Nohara

  2. Google hangout emang gitu masalahnya, berat, suka lag, sedangkan youtube klo livestreaming cukup ringan. Kadang herang kok bisa beda gitu ya, padahal sama-sama produk google.

  3. Waktu Arifin, Oka, dan Very ke kantor, ngobrol sama mereka gak habis2. Sumpah, mereka asyik banget. Aturannya jadwal mereka cuma 1,5 jam. Eh, ngobrol sana sini, jadi total mereka di kantor lebih dari itu

  4. Yah malau baru tau kalo sempat ada on air mereka di NET 😀
    Tapi percuma sih, TV langganan saya gak share NET, jadi gak bisa nonton.
    Tapi syukur udah ada di Youtube 😀
    Btw, saya udah nonton sih filmnya dan emang keren banget.
    Sadis berdarah2 😀
    Ditunggu sekuel ke-3nya 😀

  5. Hore… yang jelasnya udah keluar…. \(^.^)/
    Aku nulis juga ttg ini akhirnya… hahaha http://ivanprakasa.com/2014/04/21/ngobrol-bareng-personel-the-raid-2-berandal/

  6. aku gak berani nih nonton The Raid 2
    suamiku udah nonton duluan untuk survey kelayakan (hihihihi…nonton aja survey segala),
    dia bilang sadir bener nih film….gak recomended buat penonton berhati selembut sutera seperti akuh #uhukkk 😛

    • Bener, level sadisnya tinggal tinggi. Kalau nggak suka nonton yang sadis-sadis lebih baik nggak usah nonton sih, dari pada banyak nutup mata di bioskop 😀

  7. AAAAAKKKKKKKKKKKKK!!! ARIFIIIINNNN!!!
    udah lewat ya Mbak, padahal aku mau titip salam kecup basah buat Arifin.. 😦
    *terus dimuntahin sama Arifin Putra*

  8. Ping-balik: Dibalik Papua Berkisah | About life on and off screen

  9. aku belum kuat mental nonton film itu hahaha

    eh kalo boleh nanya ama sutradaranya, saya akan nanya kapan uni sabai dilibatkan juga 😀

  10. asik banget mba tika, aku udah nonton dan emang filmnya keren selain kenapa ada salju di jakarta plus gak mendukung krn belakangnya sempet ke shoot tukang lo mie hehehe sama scbd, senayan dan kemayoran jadi deket banget :p. anyway kalo blh tanya, aku mau tanya sama baseball bat man aja deh kok keceeeeeeh banget berantemnya pake baseball bat ituh? huahahaha 😀

    • hahaha… gerobak Lo mie itu sengaja ditaruh di situ biar berasa kesan kawasan Mangga Besarnya 😀
      Baseball bat man itu si Very Yulisman, doi emang jago silat, biasa pakai toya. *kabur 😀

  11. Wah motivator cantik ini pokoke hitzzzzz dimana-mana yah booo.
    Dikelilingin pria-pria tampan nan kekar. kalo aku pasti udah pengsan..hahahaha lebay.

    Konsep video streaming google ini emang udah banyak dipake diacara luar, Indonesia baru Net yah yang bikin konsep gini.
    Seharusnya kedepan konsep ini bakal jadi trend. Ahhhh mba Tika keren sekali… ^^

    • Yeaaah… gue nyaris pingsan sih pas Arifin Putra bilang gue cakep! Hahaha…
      Di UK malah udah ada PH yg khusus bikin paket acara google hang out doang! Saking trennya tuh, sampai bisa menghidupi banyak orang di PH tersebut. Kapan di Jakarta bisa gitu?

  12. Aku udah nonton dan seringnya tutup mata krn banyak adegan yg sadis banget.. tp asli keren film nya 😀

    Uhm klo pertanyaan sih, aku msh penasaran aja knp ada salju di indo hihihi

    • Hahaha… karena sutradaranya pengin bikin adegan berantem dan muncrat darah di atas salu, itu jawaban Gareth 😀 Apakah cukup memuaskan?

  13. Ya ampyunnn enak banget sih mba tika. Skali2 ajak aku donk mbak liat2 ciptaan Tuhan yg (nyaris) sempurna macam Arifin putra. Lol 😀
    Aku dah nonton donk di hari perdana tayang krna aku suka The Raid 1. Tapi aku mau muntah pas adegan leher digorok lalh darah muncrat. Asli ga tahan. The raid 2 ini agak lambat dan sedikit rumit alur ceritanya. Bagian pas si prakoso dibunuh disalju2 itu aku lagi pipis ketoilet jd ga paham betul. Yang aku ga ngerti tuh perannya si Roy marten. Agak lost aku di bagian itu. Fav partnya ya itu si Iko lagi digledah dikantor bapaknya si Arifin…kenceng ya bok!! LOL!!! Aku mau nanya ke Arifin putera : “kamu kenapa ganteng banget sik? Buahahahaha
    Buat Oka Antara: “kamu kenapa mau mati aja kok milih tempat jauh bener?” :)))
    Buat Iko: “Iko makannya apa sih,bisa kenceng gitu” Lol!! *teteupp*
    Oke sekian dan maap panjang bener. Btw aku dah kelar baca papua berkisah. Tinggal review diblog….terharu.

    • Jawabannya:
      Arifin: Biar cewek2 pengin ngelus dagu aku! Hahaha… Malah ada lho yg mention aku di twitter minta dielusin dagunya arifin putra! lhaaa… mana eike berani!! :)))
      Oka: Biar dikejar-kejar pakai mobil. Soalnya kalo deket paling dikejarnya pakai sepatu roda 😀
      Iko: Makannya nasi uduk sama semur jengkol kak. Mau?

  14. Aku belum nonton, jadi nggak tahu musti tanya apa… 🙂
    Btw, kayaknya pertanyaan soal knp ada salju di jakarta ini sering ditanyain ya. Dan yaaahh.. namapun fiksi, kalo ada manusia yang bisa terbang dgn kekuatan super, kenapa tak sekalian berimajinasi ada salju di Indonesia jugak? Eng.. asal jangan sampai badai aja, repoootttt..! Muahaha…

  15. Keren mbaaa tapi aku gak berani nonton hehe

    • makasih 🙂

      • oiaa novelnya udah mampir di gramed padang…. hehe

        • alhamdulillaaaah…. ayo ajak temen2mu buat beli novelnya, biar bisa bikin sequelnya. hehehe… 😀

          • udah saya promosikan nih haha, baru 1,2,3 orang yg baru saya marketingin berhasil.. hahaha

            semoga di filmkan.. 😀

            • Amiiiiiin…. amiiiin banget!! Thank you 😀

              • kapan2 berkunjunglah k’tika ke padang. jangan ke papua mulu. berbicara film kita. siapa tau ada inpirasi melihat kota padang. bisa2 menelurkan seri kedua “Padang berkisah”

                haha

                • Aku pengin banget ke Padang lagi… kali ini dalam keadaan damai. Terakhir aku ke Padang pas gempa tahun 2010, jadi fixer buat crew TV Australia meliput gempa selama beberapa hari. Jadi nggak menikmati keindahan kotanya sama sekali. Pulangnya pun naik pesawat tempur Australia, saking susahnya cari penerbangan komersial…

                  • oyah, udah pernah mampir ke padang juga. sangat disayangkan saya pas tahun 2010 itu masih ditangerang k.

                    sekarang padang udah dalam keadaan aman, bekas2 puing gempa udah di museumkan, infrastruktur kota padang udah tertata dengan indah.. yaa walaupun masih ada isu-isu sedikit. hhehe

                    Kalau k”tika masih ingin berkunjung, saya siap jadi tuan rumah…

                    • Iya, saya pengin banget ke Padang lagi. Dulu thn 1999 pas saya masih mahasiswa pernah jalan darat naik mobil sewaan dari Pekan Baru ke Padang, waktu itu saya jadi penerjemah buat pemantau Pemilu dari Inggris.
                      Saya ingat betul, sepanjang jalan itu indaaaaah banget suasananya!

                    • memang masa2 begitu yang dramatis ya k, tapi k sekarang kota padang udah menjelma sebagai kota metropolitas, mengikuti jakarta. pembangunan mulai digencar2kan. pemandangan yg dulu kk lihat: sawah, sungai,bukit udah mulai mengikis keindahanya. sekarang cuma tinggal pantai padang yang masih bisa dinikmati.

                    • wah sayang banget sebenarnya… kalau semua ibu kota provinsi di Indonesia semakin jadi kota metropolis, lalu apa ciri khasnya yang membuat orang ingin berkunjung ke sana? 😦

                    • Nah itu dia k. Apalagi yg uniknya disini bahas minangnya udh diakuturasikan sama bahasa jakarta.

                      “nio kamaa lu”? , gue nio kasinan…

                      itu diksi yg tren di padang skrng ini. Kadang itulah masyrakat setempat melupakan identitas budayanya sendiri. Seperti di novel kk ceritakan itu. Lupa halaman berapa. Kalau gk salah yg sih eva menggerutu pas dia memutar radio jawa, eh penyiarnya malah pake bahasa jakarta.

                    • Iya, soal radio itu kegusaranku setiap jalan di kota-kota kabupaten di Jawa Tengah-Timur penyiar radio lokalnya sebagian besar memakai bahasa Jakarta, dialek anak gaul Jakarta… Aku sedih karena tidak menemukan ciri khas tiap daerah yang aku cari.

                      Nah, soal bahasa anak-anak muda Padang ini pas aku kuliah dan temenan sama orang-orang dari Padang, aku sempat heran kok sesama orang Padang yg ketemu di Jakarta ngomongnya pakai bahasa Jakarta?
                      Sementara teman-temanku yg dari Yogya misalnya, meskipun ketemuan di Jakarta antara mereka cuek (dan mungkin bangga?) berbahasa Jawa.

                    • Nah itulah, sebenarnya apa yang terjadi dibumi pertiwi ini. Seharusnya dengan adanya otonomi daerah lebih bisa memperkuat identitas daerahnya masing2. Justru semakin membuka ruang modernisasi yg telahoverlod. Kebudayaan hanya berada dalam tempurung. Katanya kebudayaan itu kolot. Apa benar, entahlah. Saya-pun gk bisa berargumen lbh jauh. Krn saya hanya sebagai penikmat juga. Bukan pelestari.

                      berarti orng jogja itu masih menghargai kebudayaanya. Itu aja kesimpulanya. Hehe

                      jadi kk sebenarnya asli mana ya, papua?, jakarta?,jawa?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s